26.9.14

Peranan Keluarga dalam pembentukan akhlak





Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada tuan pengerusi majlis, Yang dihormati (Nama Penceramah), Yang berusaha ( Nama pengurus program) selaku pengurus program dan sidang dewan yang dikasihi sekalian. Saya (nama sendiri) dari….. akan menyampaikan pengucapan awam yang bertajuk “ Peranan Keluarga dalam menangani masalah remaja”.


Sidang pendengar sekalian,

Institusi kekeluargaan merupakan satu ikatan yang berupaya membentuk akhlak anak-anak atau remaja. Goyahnya instititusi ini maka kucar-kacirlah kehidupan dan menyumbang kepada kerosakan akhlak terutamanya anak-anak remaja. Usia remaja merupakan usia kehidupan manusia yang penuh dengan pancaroba. Adalah menjadi cabaran kepada setiap keluarga untuk mengemudi zaman usia ini supaya tidak tersasar atau tersalah pilih jalan sehingga terjerumus ke lembah kebinasaan. Di zaman serba moden ini remaja atau anak-anak kita sering terdedah kepada gejala-gejala negatif antaranya pergaulan bebas, pengedaran dan penagihan dadah, meragut, mencuri, merompak, minum arak,seks bebas, berjudi dan pelbagai budaya yang ditegah oleh agama dan norma manusia.

Kebanyakan remaja dan anak-anak yang terjebak dalam gejala negatif ini terdiri daripada mereka yang kurang perhatian atau panduan daripada keluarga mereka atau mereka yang sememangnya mempunyai latar belakang keluarga yang rapuh kerana perceraian ibubapa , mereka yang terjebak dengan gejala negatif juga mungkin terdiri daripada keluarga yang senang, kaya ataupun berharta. Mereka tergolong dalam golongan anak-anak bermasalah kerana tiada siapa yang memberi panduan kepada mereka kerana ibubapa sibuk bekerja dan terlalu memberi kebabasan kepada anak-anak mereka.

Cuba kita renung sejenak, di manakah anak remaja kita ketika ini ? bagi yang mempunyai anak atau dimanakah abang-abang atau adik-adik remaja kita ? Seandainaya mereka sukar dikesan atau kita tidak mengetahui dengan siapa mereka berkawan, seandainya disko atau kelab malam destinasi mereka, melepak hobi mereka, sebenarnya kita juga merupa orang yang gagal dalam mendidik dan membimbing mereka.

Dalam menangani gejala sosial atau permasalahan anak-anak keluargalah yang perlu memainkan peranan atau orang yang berupaya memanipulasikan mereka berpandukan acuan agama kita, budaya kita dan cara hidup kita. Terdedah kepada media tanpa sempadan, terbolos oleh budaya songsang perlu ditangani bersama oleh institusi kekeluargaan. Keruntuhan institusi kekeluargaan menjadi punca utama kepada permasalahan anak-anak.

Ibubapa juga perlu mendalami ilmu untuk mendidik anak-anak, Ini kerana akhlak mereka bukan senang hendak dibentuk, kalau boleh bentuklah mereka sejak kecil lagi, bak kata pepatah melentur buluh biarlah dari rebungnya. Anak-anak tidak boleh telalu di kongkong kerana mungkin mereka akan memberontok, apabila memberontok mereka akan bertindak diluar kotak pemikiran kita contohnya lari dari rumah, membunuh diri, mencuri dan sebagainya.

Kita bukan lagi dizaman seusia nenek kita, dahulu anak anak berbudi bahasa, hormat orang tua dan pandai menjaga maruah mereka. Sebaliknya anak-anak sekarang memperlakukan diri mereka seperti sampah, hina dan jijik.

Sidang pendengar sekalian,

Sama-samalah kita mencari jalan penyelesaian ke atas permasalahan anak-anak zaman sekarang, saya ingin mengariskan kembali bagaimanakah kita dapat membentuk akhlak anak-anak kita antaranya :

Memperkasakankan institusi kekeluargaan dengan mewujudkan keluarga bahagia. 
Memahami kehendak anak-anak dan memberi panduan dan perhatian kepada mereka
Mengawal pergaulan dan mengawasi ancaman-ancaman negatif terhadap mereka.

Kalau tuan ke Tanjung Pura,
Jangan singgah di lubuk puaka.
Bersama kita mencari petua,
Keluarga pembentuk akhlak mulia,

Sekian Terima Kasih.

24.9.14

Tips Pengucapan daripada Dale Carnegie

Kenal penulis buku klasik How To Win Friends and Influence People, Dale Carnegie? Buku popular karya beliau sudah ada dalam versi Bahasa Malaysia dan ramai sudah mula baca karya beliau. Salah satu buku klasik beliau berjudul How To Develop Self Confidence & Influence People by Public Speaking, ada mengajar tentang cara meningkatkan keyakinan dan pengaruh ketika membuat pengucapan awam. Di sini saya kongsikan sedikit panduan daripada beliau.



·         Bersiap Sedia dan Buat Kerja Rumah – Membuat persiapan sebaiknya sebelum memulakan sebarang penguapan awam. Persiapan seperti apa yang kita nak sampaikan dari segi maklumat dan contoh berkaitan kalau ada. Dapatkan juga maklumat maklumat tambahan dari apa yang ingin kita ucapkan supaya kita tak ketandusan idea untuk penyediaan skrip, pembentangan dan sesi soal jawab (jika ada)
.
·         Sediakan Skrip – Skrip penting untuk aturan apa yang kita ingin cakapkan dari awal sehingga akhir pengucapan. Selain itu selitkan juga sedikit unsur humor di dalam persiapan kita supaya tak terlalu formal pengucapan tersebut. Pastikan punchline untuk setiap idea yang kita ingin tekankan

·         Mula hafal skrip – Penghafalan skrip pada pendapat den adalah suatu yang penting dalam penentuan penyusunan ayat dan kerangka pengucapan awam. Tapi jangan terlalu menghafal sehingga hilang passion untuk menyampaikan mesej pada pendengar.

·         Sentiasa Kemaskini Skrip – Menurut Dale Carnegie, Abraham Lincoln (Presiden Amarika pertama) adalah seorang public speaker yang hebat. Beliau sentiasa kemaskini skrip pengucapan awam beliau dan sentiasa menghafalnya.

·         Teruskan menghafal skrip – Setiap kali skrip dikemaskini, penghafalan perlu di buat dan diperjelaskan supaya kita tak terlupa point baru, dan tersasul mengutarakan point lama yang mungkin tidak berapa penting.

·         Jangan terlalu ikut Skrip Kalau Tak Boleh Ingat Skrip – Ketika sesi pengucapan awam, jangan terlalu nampak seperti kita cuba ingat skrip ketika kita sedang lupa skrip yang ditulis. Ketika inilah kerja rumah yang kita buat pada awal tadi berguna. Ketika inilah skrip yang kita kemaskini datang berguna, kerana dalam ingat tak ingat, kita pasti akan ingat apa yang kita ingin katakan.

·         Sediakan Flashcard (jika perlu) – Catat nota pendek dan penting di dalam flashcard. Tak perlu tulis nota panjang di flashcard, cukuplah sekadar beberapa point dan sentiasa pegang flashcard tersebut semasa pengucapan. Percaya atau tidak, dengan memegang sesuatu (seperti pen dan kertas), kadar nervous kita sedikit berkurangan.

·         Dapatkan satu role model – Role model yang dimaksudkan bukanlah model fashion ataupun artis. Maksudnya dapatkan seorang role dalam pengucapan awam, sebagai contoh Steve Jobs. Pernah lihat bagaimana beliau bentangkan produk baru keluaran syarikatnya? Keyakinannya membuatkan pengguna yakin dengan produk yang dikeluarkan syarikat beliau. Perhatikan gayanya, karisma, kelancaran pertuturan, dan keyakinan beliau. Selain dari itu, banyakkan melihat TED Talk di Youtube Channel. Salah satu talk yang menarik membentangkan idea mengenai technology kepada audience. Dari role role ini, kita boleh belajar bagaimana mereka dengan jayanya membuat pembentangan di hadapan semua orang.




·         Berkeyakinan – Keyakinan semestinya ada ketika kita sudah bersedia sepenuhnya untuk memulakan pengucapan. Yakin membuatkan orang yang mendengar yakin dan setuju dengan apa yang kita bahaskan walaupun mungkin apa yang kita katakan itu salah atau kurang tepat.

·         Tetapi Jangan Terlalu Yakin – Pada pendapat dan pengalaman den, jika kita terlalu yakin sebelum pengucapan, kita mungkin akan sedikit tecicir dan terlupa semasa pengucapan kita. Jadi pastikan kita yakin tetapi tidak terlalu 101% yakin.

·         Passion untuk menyampaikan – Individu yang bertanggungjawab untuk pengucapan awam bertindak seperti seorang penjual. Mestilah ada passion untuk sampaikan apa yang penting tentang produk (idea) kepada pendengar. Dan jangan lupa, interaksi dan humor dengan penonton jangan di tinggalkan. Jika hilang passion, semangat dan keyakinan tentu pudar. Pendengar sudah pasti akan mula menguap sebab tiada juga humor diselitkan.

·         Bersedia Sepenuhnya – Bersedia dari segi fizikal dan mental. Persediaan fizikal apabila kita menjaga sebaiknya kesihatan dan makanan kita. Jangan terlalu kenyang atau dalam keadaan lapar sebelum mulanya sesi pengucapan kita. Dari segi persediaan mental pula, jangan terbawa bawa masalah ke pentas pengucapan kita. Sebagai tambahan, banyakkan berdoa sebelum pengucapan awam. Jika ada malasah, tolak ke tepi dan fokus pada apa yang penting terlebih dahulu iaitu pengucapan kita.

·         Mulakan Ucapan Anda Dengan Lafaz Bismillah dan pada akhir pengucapan awam, ucaplah Alhamdulillah.


22.9.14

Gugup?



Kegugupan atau darah gemuruh adalah fenomena biasa yang dirasai oleh semua manusia yang normal. lanya adalah suatu perasaan serba tidak kena, resah-gelisah, rasa tidak senang dan gementar yang menghantui pemikiran orang yang berhadapan dengan audiensnya. Fenomena ini sarna dengan apa yang dirasai oleh ahli sukan yang hendak memulakan acara lumba lari ketika di garis permulaan atau seorang penyanyi yang mahu memulakan persernbahan.

Perasaan begini terutamanya bagi pengucap-pengucap baru yang kurang berpengalaman akan menjadikan mereka kehilangan puca, tidak dapat rnencari penyambung bicara, malah ada kalanya tidak dapat meneruskan persernbahan. Jelasnya, gejala kegugupan ini jika tidak ditangani dengan betul akan menggugat penyampaian maklumat antara pengucap dengan audiensnya.

Sebenarnya perasaan gugup ini adalah fenomena biasa. Kajian yang dijalankan di Amerika Syarikat umpamanya menunjukkan bahawa majoriti responden yang terdiri dari para pekerja sektor awam memilih berucap di hadapan audiens sebagai perkara yang paling mereka takuti dalam hidup (Sila lihat Book Of Lists, David Wallechinsky et.al, 1978). Justeru itu, sesiapa yang gugup ketika hendak berucap, itu satu petanda yang baik. Ertinya, hal ini membawa maksud yang individu tersebut masih normal. Sebaliknya individu yang tidak gugup langsung walau sedikitpun sewaktu hendak berucap seharusnya khuatir. Mungkin ini petanda bahawa dia sudah tidak normal.